Sabtu, 14 Maret 2015

Pesawat Tempur Hawk Dipensiunkan usai Bertugas 35 Tahun

Setelah bertugas mengudara selama 35 tahun menjaga kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia, pesawat tempur Hawk MK-53 dipensiunkan alias dimuseumkan di Museum Dirgantara Mandala di Yogyakarta. Pesawat buatan British Aerospace ini terbang terakhir dari Lanud Iswahyudi Madiun, Jawa Timur, menuju Lanud Adi Sutjito Yogyakarta pada Kamis, 12 Maret 2015.

Sebelum diterbangkan, Skadron Udara 15 Lanud Iswahyudi Madiun melakukan farewell Hawk MK-53. Puluhan perwira dan anggota Skadron 15 Lanud Iswahyudi, membubuhkan tanda tangan pada pesawat Hawk MK-53 dengan tail number TT-5309. Setelah itu, dilakukan water salute atau semprotan air sebelum terbang.

Menurut Kolonel Iko Widyargo, Komandan Wing 3 Skadron 15 Lanud Iswahyudi Madiun, pesawat Buatan Inggris itu akan dimasukan ke dalam museum dengan pertimbangan sejarah.

“Pesawat tempur Hawk MK-53 ini memiliki sejarah panjang telah mencetak begitu banyak penerbang tempur di TNI AU, dan menjaga negara Indonesia dari udara. Agar momen itu tidak hilang, pesawat ini akan diserahkan ke museum Dirgantara Mandala di Yogyakarta oleh Kepala Staf TNI AU,” ujar Iko.

Pesawat MK-53 datang pertama kali pada 1 September 1980, secara bertahap datang ke Indonesia berjumlah 20 unit. Burung besi itu telah melakukan berbagai operasi militer. Antara lain, Operasi Militer Operasi Pengamanan Alur Laut Kepulauan Indonesia, Operasi Militer Alfa Oscar, Operasi Militer Badik Sakti, Operasi Militer Lintas Camar, Operasi Pengamanan Udara, dan Operasi Lintas Satuan dan Operasi Militer Gabungan TNI.

“Saat ini, pesawat MK-53 tinggal enam unit, dan satu unit kita serahkan ke museum. Sebagai penggantinya, pesawat T50i Golden Eagle buatan Korea yang berjumlah 16 unit sudah ada di Lanud Iswahyudi,” kata Iko.

Menuju Lanud Adi Sutjipto Yogyakarta, Hawk MK-53 diterbangkan Komandan Skadron 15 Letkol Pnb Marda Sarjono dan Lettu Pnb Kurniadi Sukmo Djatmiko. Marda Sarjono adalah perwira AAU lulusan Tahun 1997.

“Saya telah terbang bersama MK-53 selama 1.500 jam. Pesawat ini memiliki persenjataan air to air (menembak udara ke udara) dan air to ground (udara ke tanah). Meski masih dikendalikan dalam manual technic, pesawat ini adalah terbaik pada zamannya, yaitu tahun 1980-1990-an,” ujar Marda Sarjono.

Selama menerbangkan, Marda Sarjono tidak pernah mengalami permasalahan dengan Hawk MK-53. “Peawat ini laksana istri kedua saya. Meski pesawat ini hanya bermesin satu, selalu bisa menyelesaikan misi yang saya emban dengan baik, seperti pengintaian udara bersenjata di Timor Timur tahun 2000 dan di Nusa Tenggara Timur,” tambah Marda Sarjono, yang kini memiliki 2.800 jam terbang.

  ♔ Vivanews  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More