Minggu, 24 Januari 2016

Saab Kerjasama Bersama PT Pindad

Tentang Sistem GBADUjitembak rudal RBS 70 TNI AD pada suatu latihan [indomiliter]

Saab telah menandatangani perjanjian kerja sama dengan Perusahaan Pertahanan PT Pindad untuk pemasaran sistem Pertahanan Udara Berbasis Daratan (GBAD) serta memperpanjang umur operasional sistem RBS70 Rudal Pertahanan Udara Tentara Nasional Indonesia (TNI).

Perjanjian kerja sama ini adalah jangka panjang dengan tujuan untuk memenangkan bisnis pertahanan udara di Indonesia. Kolaborasi ini akan diperpanjang secara bertahap.

Perjanjian kerja sama ini akan melibatkan transfer teknologi dari Saab untuk meng-upgrade sistem RBS70 yang telah diakuisisi oleh Indonesia pada 1980-an. Fokus awal kerja sama adalah pada peningkatan usia operasional rudal RBS70 Mk2. Hal ini juga akan menyebabkan peningkatan kapasitas dan kemampuan lokal di Indonesia dan di PT Pindad.

"Perjanjian kerja sama ini memberikan kesempatan terbaik untuk mendapatkan kolaborasi pekerjaan di tingkat praktis kedua organisasi. Bersama-sama, kami akan menghadapi tantangan untuk memenangkan pengadaan sistem rudal GBAD utama berikutnya. PT Pindad adalah pasangan yang sempurna untuk Saab. Mereka adalah salah satu perusahaan pertahanan terbesar di Indonesia dan merupakan pemasok profesional untuk pertahanan Indonesia. Kemitraan ini akan memungkinkan untuk melakukan transfer teknologi yang luas dan kerjasama industri," kata Peter Carlqvist, Vice President, Head of Saab Indonesia.

Sistem Pertahanan Udara Berbasis Daratan ciptaan Saab, dengan usia operasional 30 tahun, mempunyai desain sistem yang canggih, tingkat kegagalan yang rendah dan telah dilengkapi fungsi dukungan pemeliharaan. Hal ini memastikan bahwa konsumen mendapatkan penghematan dari segi harga dibandingkan dengan kinerja, fleksibilitas taktis, biaya operasional, ketersediaan dan biaya siklus hidup.

Melalui perjanjian kerja sama dengan PT Pindad, Saab akan menyediakan sistem rudal GBAD penuh yang memanfaatkan teknologi terbaru. Perjanjian tersebut juga memenuhi muatan lokal dan transfer teknologi untuk Tentara Nasional Indonesia.

Kemampuan RBS70 NG yaitu menggabungkan panduan rudal yang akurat dan tahan gangguan terhadap semua target. RBS70 NG memiliki kemampuan untuk menyerang tidak hanya target kecil seperti UAV dan rudal jelajah, tetapi juga target darat ringan berlapis baja seperti APC. RBS70 NG mempunyai fitur pelacakan sasaran otomatis, pantau termal terintegrasi, membidik sasaran visual, menyederhanakan fungsi tujuan, deteksi simultan beberapa sasaran dan kemampuan semua sasaran dengan rudal BOLIDE.

Diaplikasikan sebagai senjata panggul (man-portable) atau terintegrasi pada roda atau kendaraan berjalur, kemampuan RBS70 NG dalam melaksanakan banyak misi membuatnya sangat berguna untuk semua jenis situasi, mulai dari perlindungan yang efektif terhadap aset penting hingga unit mekanisasi. Seiring dengan itu, ketersediaan yang tinggi, keandalan dan umur operasional yang panjang membuat biaya siklus hidup yang rendah. Ini berarti bahwa RBS70 NG sangat cocok untuk memenuhi persyaratan dari Tentara Nasional Indonesia.
 

  Saab  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More