Selasa, 20 September 2016

Tak Perlu Lembaga Baru Tangani Siber

imagePresiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pemerintah tidak perlu membentuk lembaga baru untuk menangani kejahatan siber (cyber) yang semakin meningkat.

"Untuk menangani keamanan siber tidak perlu membentuk lembaga baru dari nol, tetapi kita bisa manfaatkan dan mengonsolidasikan dengan unit-unit di kementerian yang memiliki fungsi keamanan siber," kata Presiden Jokowi dalam rapat kabinet terbatas (ratas) di Kantor Presiden Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa.

Presiden Jokowi menyebutkan dari informasi yang ia dapatkan, pada tahun 2013 Indonesia menjadi sasaran terbesar kedua kejahatan siber dunia.

"Pada tahun 2014 dan 2015, kejahatan siber di Indonesia naik drastis hingga 389%. Mayoritas serangan pada sektor bisnis e-commerce," kata Jokowi.

Menurut dia, munculnya kejahatan siber menjadi tantangan baru dari sisi kesiapan pemerintah apalagi ke depan pemerintah ingin mengembangkan ekonomi digital nasional.

"Untuk menangani keamanan siber tidak perlu membentuk lembaga baru dari nol tetapi kita bisa manfaatkan dan mengkonsolidasikan unit-unit di kementerian/lembaga yang memiliki fungsi keamanan siber," tegas Jokowi.

Sementara itu terkait reformasi manajemen aparatur sipil negara (ASN), Presiden mengatakan ASN harus mampu memberikan pelayanan yang efisien dan efektif.

"Reformasi birokrasi harus dilakukan secara tuntas dari hulu sampai hilir," katanya.

Ia meminta Menpan-RB Asman Abnur melakukan langkah-langkah konkret dalam reformasi birokrasi.

"Ubah orientasi kerja birokrasi agar tidak semata-mata berorientasi pada prosedur tapi berorientasi pada hasil," kata Jokowi.

  Berita Satu  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More