Minggu, 05 Oktober 2014

Kesepakatan tahap II program pesawat KFX / IFX

http://4.bp.blogspot.com/-WW0PP9ZM840/U6XvKBRu2qI/AAAAAAAAEto/Gy2d-AQePfs/s1600/RIkfx.jpgIndonesia dan Korea Selatan diperkirakan akan mencapai kesepakatan pada fase kedua pengembangan bersama dan produksi jet tempur KFX / IFX, langkah itu akan menandai lambang kemitraan strategis kedua negara, kata utusan Korea Selatan.

Tiga fase Pengembangan jet tempur KFX / IFX adalah pengembangan teknologi (TD), rekayasa dan pengembangan manufaktur (EMD) dan produksi bersama dan pemasaran.

Tahap TD itu disimpulkan pada Desember 2012, Sejumlah insinyur dari BUMN PT Dirgantara Indonesia (PT DI) dan petugas dari Angkatan Udara Indonesia akan ke Korea Selatan untuk membahas sejumlah isu pembangunan kerjasama dengan Korea Selatan.

Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia, Cho Tai-young mengatakan negosiasi proyek sudah intensif, meningkatkan harapan kesepakatan dapat segera tercapai.

"Jika negosiasi berjalan lancar, bisa disimpulkan bulan depan," kata Cho.

Menurut Cho, kedua negara sudah mengembangkan kerjasama yang sangat dekat dalam industri pertahanan sejak tahun 1970-an. Oleh karenanya, proyek jet tempur menandai lambang kemitraan strategis Korea Selatan dengan Indonesia sebagai dua negara yang berkomitmen untuk merancang dan mengembangkan pesawat jet tempur baru.

"Saya akan berusaha keras selama masa saya di sini, untuk menyelesaikan apa yang telah direncanakan," ujar Cho Kepada The Jakarta Post dalam sebuah wawancara menjelang Hari Nasional Korea Selatan, 2 Oktober.

Kedua negara menandatangani letter of intent (LoI) untuk mengembangkan KFX / IFX pada tanggal 9 Maret 2009. Perjanjian tersebut ditandatangani pada tahun 2012 oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Presiden Korea Selatan, Lee Myung-bak kemudian.

Indonesia akan membayar hingga 20 persen dari US$ 5 Billion, sedangkan pemerintah Korea Selatan dan Korea Aerospace Industries (KAI) akan membayar masing-masing 60 persen dan 20 persen.

Pesawat tempur KFX / IFX dibayangkan sebagai pesawat tempur generasi berikutnya untuk tahun 2020, dirancang dengan satu kursi, twin engine jet tempur dengan kemampuan di bawah pesawat buatan Amerika, Lockheed Martin F-35 Lightning II, tetapi melampaui Lockheed F-16 Fighting Falcon.

Selain proyek KFX / IFX, dua negara akan terus bertukar informasi tentang sistem senjata dan produk pertahanan untuk menemukan peluang kerjasama di masa depan.

Cho menyebutkan pertemuan kerjasama pertahanan di adakan di Jakarta, ketika perusahaan pertahanan Indonesia dan Korea membahas kerjasama produk masa depan mereka.

Cho menambahkan, pemerintah Korea memahami kebijakan industri pertahanan Indonesia.

Ini adalah alasan mengapa Seoul ingin fokus pada transfer teknologi dan pembangunan bersama program seperti KFX / IFX. Setelah selesainya pembangunan KFX / IFX, Kedua negara mungkin akan membentuk perusahaan patungan. "Ada banyak kemungkinan," katanya.

Korea Selatan telah mengembangkan berbagai sistem senjata yang dibutuhkan angkatan bersenjatanya. Juga telah mengimpor senjata dari negara-negara maju.

Dalam hal ini, Korea Selatan bisa membantu Indonesia dalam berbagai isu, termasuk berbagi pengalaman dalam rangka untuk meminimalkan trial-and-error dalam pengembangan berbagai sistem senjata.

"Saya ingin mengatakan bahwa Republik Korea adalah mitra terbaik bagi Indonesia," katanya.

Pada pengadaan sistem senjata, Cho mengatakan Korea Selatan membeli delapan CN-235 pesawat transportasi menengah yang dibuat oleh PT DI untuk Angkatan Udara Korea Selatan. Sejauh ini, belum ada rencana untuk menambah pesanan dari Indonesia.

"Tapi kami akan melanjutkan kerjasama sistem pertahanan persenjataan," Cho menambahkan.

Korea Coast Guard telah menerima empat CN-235 pesawat patroli maritim dari PT DI.

Pada pembangunan tiga kapal selam kelas Chang Bogo, Cho mengatakan, itu akan dilakukan di Korea Selatan dan teknisi Indonesia akan pergi ke sana untuk pelatihan.

Insinyur dari galangan kapal milik negara PT PAL Indonesia akan dikirim ke Korea Selatan untuk mempersiapkan membangun kapal selam ketiga, yang rencananya akan dilakukan PT PAL di Surabaya.

» RI dan Korea Selatan mencapai kesepakatan pada bulan September, akan segera memulai tahap kedua program jet tempur KFX/IFX.

» "Kedua negara negara juga Terlibat dalam program lain, membangun tiga kapal selam kelas Chang Bogo.[thejakartapost]


  ♞ Garuda Militer  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More