Selasa, 08 Desember 2015

PLN Sewa PLTG Terapung Dari Turki

Siasati Kurangnya Listrik[CNN Indonesia/Adhi Wicaksono]

Guna menyiasati kurangnya pasokan listrik di sejumlah wilayah Indonesia, manajemen PT PLN (Persero) menyewa Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) terapung atau Karadeniz Poweship Zeyne berkapasitas 120 Mega Watt (MW) dari perusahaan energi asal Turki.

Sejatinya, PLTG terapung berbentuk Marine Vessel Power Plant (MVPP) itu disewa PLN dengan tenor selama lima tahun hingga 2020 mendatang.

Direktur Utama PLN, Sofyan Basyir mengatakan, untuk tahap awal pengoperasian pembangkit listrik akan digubakan di kawasan Amurang, Minahasa Selatan untuk memasok listrik ke Provinsi Sulawesi Utara.

"Ini merupakan salah satu upaya PLN untuk memperkuat pasokan listrik di beberapa lokasi di Indonesia. Salah satunya di Sulawesi Utara dan Gorontalo yang terhubung dalam sistem interkoneksi kelistrikan 150 kilo Volt (kV) Sulawesi Utara dan Gorontalo," kata Sofyan di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/12).

Ditemui saat peluncuran fasilitas tersebut, Presiden Joko Widodo berharap kehadiran PLTG terapung tersebut mampu memecahkan masalah terkait kurangnya pasokan listrik secara sementara di beberapa wilayah Indonesia.

Dengan mengusung konsep pembangkit di atas kapal, Jokowi bilang PLTG terapung bisa menjadi solusi sementara atas kurangnya pasokan listrik di Indonesia yang didominasi oleh pulau-pulau.

Ia pun berharap dengan disewanya PLTG terapung bisa menginsipirasi Indonesia untuk bisa membangun sendiri kapal pembangkit.

"Saya kira pembangkit listrik seperti ini yang bisa bergerak dari satu pulau ke pulau lain merupakan (fasilitas) yang paling tepat untuk Indonesia. Tadi disampaikan oleh perusahaan bahwa mereka akan nantinya akan mengerjakannya di Indonesia," tutur Jokowi. (dim/ags)
 

  CNN  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More