Kamis, 25 Mei 2017

Kisah Tim KPLP Berhasil Selamatkan Kapal Philippine Coast Guard TB Habagat (271)

Bocor dan rusak mesin di lautWuih, luar biasa, kata-kata ini sangat tepat ditujukan bagi Tim Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) Ditjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan (Kemhub).

Betapa tidak, tim KPLP berhasil memberikan pertolongan kepada Kapal Philippines Coast Guard TB Habagat 271 yang mengalami kebocoran dan kerusakan mesin di perairan selat makassar 110Nm dari Kotabaru, Kalimantan Selatan, akhir pekan lalu.

Sebelum terjun menolong, berita marabahaya (distress) diterima dari Komandan Kapal Philippines Coast Guard TB Habagat 271 oleh Poskodalops Ditjen Hubla.

Tentu saja, segera ditindaklanjuti oleh Dit KPLP selaku Indonesia Coast Guard sembari terus berkoordinasi dengan Philippines Coast Guard Action Center di Manila.

Kapal tersebut merupakan armada yang dibawa dari Filipina saat mengikuti Regional Marine Pollution Exercise (Marpolex) pekan lalu dan tengah dalam pelayaran untuk kembali ke negaranya. Kapal juga sempat mengikuti simulasi penanganan kapal bocor atau bermasalah di lautan dalam rangka menjaga lingkungan laut dari pencemaran minyak di Benoa, Bali.

Kapal Philipine Coast Guard mengalami masalah di perairan Selat Sulawesi dalam perjalanan pelayaran dari Benoa menuju Filipina di Lat 4 degs 00.32 mins S/ Long 117 degs 39.6 mins E, selanjutnya kami diperintahkan untuk memonitor dan melakukan tindakan pertolongan,” tutur Direktur KPLP, Capt. Jonggung Sitorus di Jakarta, Selasa (23/5/2017).

http://photos.marinetraffic.com/ais/showphoto.aspx?mmsi=525000001&size=Kapal Patroli KN Chundamani P-116 [marinetraffic]

Selanjutnya KPLP mengerahkan Kapal Patroli KN Chundamani P-116 dan KN 377 menuju ke lokasi, untuk memberikan pertolongan serta melakukan asistensi di Pelabuhan Kotabaru.

Berdasarkan informasi kapal mengalami trouble engine dan ada kebocoran, kapal masih aman untuk dilayarkan ke pelabuhan Kotabaru untuk melakukan perbaikan,” ujar dia.

KSOP Klas IV, melaksanakan koordinasi dengan beberapa pihak antara lain PT. Pelindo III melalui Pilot Station, PT. Pertamina Kotabaru dengan menyiagakan dua unit kapal Tunda TB. Patra 01 dan TB. Patra 02 di Tanjung Pemancingan dan SROP Batulicin.

Kapal milik Philippine coast guard TB. Habagat (271) saat itu, masih bisa melanjutkan perjalanan menuju ke Perairan Kotabaru dengan Speed 7,6 Knots dan terus kami pantau dengan SROP Batulicin dan Pilot Station,” katanya.

Titik pertemuan antara Kapal Negara Patroli KPLP KNP 377 dengan Kapal TB Habagat 271 milik Philippine Coast Guard di posisi koordinat 03-15,42′-42,0″LS/116-54-50,0″ BT atau sekitar 44 NM dari Kotabaru pada Ahad (21/5/2017) sekitar pukul 16.00 WITA.

TB Habagat 271 philippine coast guard dikawal kapal milik PCG lainnya yaitu BRP-3502 (Nueva Vizcaya). Selanjutnya Kapal Negara Patroli KPLP KNP 377 mengawal kedua kapal Philippine Coast Guard menuju perairan Kota Baru untuk selanjutnya disandarkan pada Dermaga Pelabuhan Umum Stagen milik PT. Pelindo III Cabang Kotabaru dan tiba di pelabuhan Kotabaru pukul 22.00 WITA,” urai Capt. Jonggung.

 Dirjen Hubla Apresiasi Kesigapan Tim KPLP
http://www.update.ph/wp-content/uploads/2017/05/18447345_1262732053839456_200433849777998141_n.jpgKapal TB Habagat 271 milik Philippine Coast Guard [update.ph]

Dirjen Perhubungan Laut A. Tonny Budiono mengapresiasi kesigapan tim Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) yang berhasil melakukan pertolongan pihak Filipina saat mengalami masalah di pelayarannya.

Ini menjadi catatan penting bahwa latihan atau simulasi pertolongan darurat sangat dibutuhkan dan benar-benar membantu sesuai SOP (Standart Operation Procedure), saat dihadapkan pada kondisi yang nyata,” jelas Tonny di Jakarta, Selasa (23/5/2017).

Dia juga menyampaikan keprihatinannya atas kendala yang terjadi pada kapal Filipina tersebut. Mulai hari ini, kapal Coast Guard Filipina sedang naik dock untuk dilakukan penambalan.

Sedangkan kapal Philipine Coast Guard lainnya yaitu BRP-3502 (Nueva Vizcaya) sudah berlayar kembali ke negaranya,” tuturnya.

Dengan adanya kejadian ini telah menunjukan kesiapsiagaan KPLP sebagai Indonesia Coast Guard dalam merespon serta bereaksi cepat mengatasi permasalahan pelayaran yang terjadi di perairan Indonesia. (omy)
 

  Berita Trans  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More