Jumat, 05 Agustus 2016

Tim Engineering KF-X/IF-X Harus Berjiwa Nasionalisme dan Patriotisme

Ilustrasi 

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu berpesan kepada tim engineering Indonesia yang masuk dalam program kerja sama pembangunan pesawat tempur KF-X/IF-X, harus memiliki jiwa serta semangat nasionalisme dan patriotisme sebagai tuntutan yang mendasar.

Hal itu disampaikan Menhan, Kamis (4/8), di Jakarta, saat memberikan pembekalan kepada tim engineering Indonesia yang akan diberangkatkan ke Korea Selatan (Korsel), yang dihadiri oleh Sekjen Kemhan Laksdya TNI Widodo, Dirut PTDI Budi Santoso serta sejumlah pejabat Kemhan dan PTDI.

Program ini, kata Menhan lebih jauh, merupakan sebuah kerja sama teknologi pertahanan dalam pengembangan pesawat tempur multifungsi, sebagai upaya mencapai ke arah kemandirian pemenuhan kebutuhan pesawat tempur, para engineer sebagai duta bangsa harus memiliki kompetensi yang sarat dengan kemampuan teknologi, pendidikan, pengalaman, kerja keras, semangat dan kemauan belajar serta pandai bergaul.

Melalui program kerja sama ini, Menhan berharap dapat memotivasi produsen dalam negeri, untuk membangun pesawat tempur secara mandiri sebagai upaya pemenuhan kebutuhan nasional, untuk mempertahankan kedaulatan negara, dimana konsep pertempuran di masa mendatang mengarah pada integrasi yang lebih canggih, dengan pemanfaatan teknologi mutakhir.

Program kerja sama pembangunan pesawat tempur KF-X/IF-X sudah memasuki fase Engineering and Manufacturing Development (EMD), yang berlangsung mulai tahun 2016 sampai dengan 2025.

Dalam fase tersebut, Indonesia akan mengirimkan tim engineer ke Korsel, sebagai bentuk partisipasi di seluruh area kegiatan pengembangan pesawat tempur KF-X/IF-X, yang meliputi bidang-bidang rancang bangun pesawat, proposi, kendali terbang, avionik, sistem integrasi senjata, manajemen program, pengujian dan sertifikasi di Korea Aerospace Industry (KAI).

Sementara sasaran yang hendak dicapai selain partisipasi di seluruh area adalah, penguasaan alih tehnologi, aircraft component manufacturing, pengiriman 1 prototipe tepat waktu. Selain itu, target rencana di tahun 2016 yakni terlaksananya pembuatan komponen berupa sayap dan ekor yang akan digunakan pada pesawat prototipe nomor 5 serta pelaksanaan integrasi 6 pesawat prototipe, uji laboratorium maupun uji terbang, dapat terwujud.

Pengiriman tim engineering and manufacturing development, dilakukan secara bertahap. Tahap pertama, sebanyak 62 orang yang berasal dari PTDI, TNI AU dan Kemhan akan diberangkatkan pada bulan September ke Korsel, menyusul berikutnya 17 orang di awal oktober 2016, dengan pola rotasi 60% dari jumlah keseluruhan dalam periode 1 tahun sekali secara bertahap.

Dari jumlah tersebut, 60 orang merupakan engineer senior dengan pengalaman kerja lebih dari 10 tahun, dan 14 orang lainnya adalah engineer yunior sebagai bentuk alih generasi, dengan komposisi 65 orang pria dan 9 orang wanita, berlatar belakang pendidikan teknik auronetika, austronetika, elektro, industri, teknik mesin dan magister bisnis.

Sedangkan sebanyak 40% engineer lainnya, akan dipertahankan di Korsel untuk mengikuti seluruh proses kegiatan rancang bangun berkesinambungan, dan pengiriman engineering akan meningkat dari tahun ke tahun, yang mencapai puncaknya pada tahun 2022 dengan jumlah 174 orang. Tidak hanya memiliki kemampuan akademis, seluruh engineer sebelum diberangkatkan juga dibekali pendidikan bela negara yang mereka tempuh selama beberapa waktu lamanya di Bogor, Jawa Barat.

  dmc  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More