Kamis, 06 Agustus 2015

Menteri Susi akan Meledakkan 70 Kapal Illegal Fishing untuk 'Kado' HUT RI

http://images.detik.com/community/media/visual/2015/08/06/d36c8b1b-8a04-45e4-bb12-b1644affa677_169.jpg?w=780&q=90Menteri Susi mencoba BMP 3F Marinir

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) akan meledakkan 70 kapal asing yang terlibat pencurian ikan secara ilegal. Peledakan 70 kapal itu juga sekaligus untuk merayakan Hari Ulang Tahun (HUT) RI ke-70.

"Karena HUT RI ke-70, jadi 70 kapal. KKP sudah tangkap 36, jadi TNI AL sama Marinir harus cari 34. Kita persembahkan 70 kapal untuk HUT RI," ujar Menteri KKP Susi Pudjiastuti.

Hal itu dikatakan Susi saat menjadi pembicara dalam seminar penyelamatan terumbu karang kerjasama KKP dan Marinir, di Mako Marinir, Kwitang, Jakarta Pusat, Kamis (6/8/2015). Susi menyoroti konservasi terumbu karang untuk meningkatkan jumlah produksi ikan.

"Terumbu karang itu rumah ikan, harus dijaga agar jadi tidak habis ikannya," jelasnya.

Susi mengatakan seharusnya di setiap wilayah penangkapan nelayan, seperempatnya itu digunakan untuk konservasi terumbu karang. Susi mencontohkan di Australia, 70 persen terumbu karang itu untuk konservasi.

"Seperti Australia 70 persen konservasi, kita tidak usah takut kita konservasi jadi kurang penghasilan, tapi malah banyak. Logikanya makin banyak yang di konservasi ikan betina, makin banyak (produksi ikannya). Di Australia konservasi dari tourism saja sudah dapat Rp5 miliar per tahun," ungkapnya. (elz/ega)
TNI AL Sumbang 13 Kapal http://portalsatu.com/wp-content/uploads/2015/03/nelayan-tempo.jpgIlustrasi penghancuran kapal ilegal

Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP) Susi Pudjiastuti ingin meledakkan 70 kapal illegal fishing untuk merayakan HUT ke-70 RI. TNI AL akan menyumbang 13 kapal hasil tangkapan dari patroli.

"Saya mungkin ada beberapa tambahan dari Pangarmabar dan Pangarmatim, ada beberapa tangkapan di TNI AL," ujar Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Ade Supandi di Mako Marinir, Kwitang, Jakpus, Kamis (6/8/2015).

Kapal-kapal tersebut hasil penangkapan dari patroli TNI AL yang sudah diproses hukum. Selama beberapa waktu ini TNI AL menangkap oknum-oknum asing yang melakukan pencurian ikan di wilayah NKRI.

"Target Ibu Susi kalau pas nanti 17 Agustus, 70 kapal ditenggelamkan lagi katanya. Mungkin sekalian merayakan 70 tahun kemerdekaan RI," kata Ade.

TNI AL akan menyumbang 13 kapal ilegal milik asing yang kini berada di daerah Sulawesi Utara dan Kepulauan Riau. Sebanyak 70 kapal yang ingin diledakkan Susi dari hasil gabungan instansi-instansi terkait.

"Yang TNI AL ini ada di Pulau di Sulawesi Utara ada 9, kemudian di Kepri ada 4. Jadi total ada sekitar 13 ya. (70 kapal) itu nanti ada tangkapan dari Polair, dari PSDKP, ada juga dari instansi lain misalnya Bakamla. Ini diharapkan Bu Susi ada 70 kapal," jelas mantan Kasum TNI tersebut.

Sementara itu, Kadispenal Laksma M Zainudin mengatakan jajaran TNI AL berhasil menangkap 34 kapal pencuri ikan sejak Januari hingga 4 Agustus 2015. Dari 34 kapal itu, ada yang sudah diputus dan ada juga yang masih diproses.

"Tangkap kapal ikan asing 34 kapal dengan rincian 17 proses Kajari, 8 putusan pengadilan dan 9 masih proses di penyelidikan di Lanal," terang Zainudin saat dikonfirmasi.

Dari kapal-kapal itu, sebanyak 6 kapal adalah milik Vietnam, 9 Thailand, 7 Filipina, dan 2 kapal ilegal Malaysia. Sebagian besar kapal tersebut mendapat sanksi untuk dimusnahkan. Dari penyelamatan ikan-ikan dari pencurian 34 kapal itu, kata Zainudin, ada banyak ikan milik Indonesia yang berhasil diselamatkan. "Ratusan ton," tegasnya.

Sebelumnya Menteri Susi mengatakan ingin meledakkan 70 kapal ilegal fishing dalam rangka peringatan HUT RI. Itu sebagai kado bagi Indonesia.

"Karena HUT ke-70 RI jadi 70 (kapal). KKP sudah tangkap 36, jadi TNI AL sama Marinir harus cari 34. Kita persembahkan 70 kapal untuk HUT RI," ungkap Susi sebelumnya. (ear/aan)

 ♖ detik  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More