Minggu, 13 Agustus 2017

RI Kembangkan Tank, Kapal Selam hingga Roket

Pameran di Jakarta Pameran alutsista Kemenhan [Mustaqim/detikcom]

I
ndonesia terus mengembangkan alat utama sistem persenjataan (alutsista) produksi dalam negeri. Ada beberapa alutsista yang tengah dikembangkan untuk diproduksi sendiri mulai dari kendaraan tank tempur, kapal selam, hingga peluru kendali.

"Ada beberapa poin (yang menjadi prioritas), kita lagi kembangkan kapal selam yang ketiga, yang dibangun oleh PT PAL, selanjutnya pemerintah bisa men-support itu agar kita bisa mandiri. Kemudian ada beberapa peluru kendali, ini sedang kita kembangkan agar kita tidak tergantung dengan negara lain khususnya untuk peluru kendali," ujar Sekjen (Kemenhan) Dr Widodo di lapangan Bhinneka Tunggal Ika, gedung kementerian pertahanan, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Minggu (13/8/2017).

https://1.bp.blogspot.com/-50KYJaK0ygI/WZHRmTJRk4I/AAAAAAAAKrY/xs8J-CH1Jpo6yx7Ehq_LtX0J55yQgOqxACLcBGAs/s1600/86aa4de5-44f5-4ecc-b4c0-2857d671d722_169.jpgKendaraan tempur TNI di pameran alutsista Kemenhan [Mustaqim/detikcom]

Selain itu ada juga kendaraan tempur tank kelas medium yang tengah dikembangkan PT Pindad. Indonesia juga berencana untuk mengembangkan roket dengan radar.

"Kemudian juga medium tank, kita sedang kembangkan antara PT Pindad dengan beberapa perusahaan pendukung lainnya. Sehingga kita harapkan kita mampu untuk mandiri. Kemudian propellant, itu juga lagi dikembangkan PT Bahana, mungkin nanti tahun 2019 semuanya bisa terwujud. Kemudian juga ada roket, radar, dan ini juga merupakan penimbangan untuk ke depan," katanya.

https://3.bp.blogspot.com/-GvIQI6VEG2o/WZHRnAJQ9FI/AAAAAAAAKrc/F908csYnpso6UlPvfmFtXgP-FE1oUTvTgCLcBGAs/s1600/1e9abf4d-f175-44d5-87e7-4ead8fcc75fb_169.jpgDrone buatan industri pertahanan dalam negeri [Mustaqim/detikcom]

Widodo mengatakan semangat mandiri dalam industri pertahanan ini sesuai dengan arahan Presiden Jokowi. Hari ini Kemenhan juga menggelar pameran industri pertahanan dalam negeri yang diikuti perusahaan BUMN dan swasta.

"Ini memang mempunyai semangat yang selama ini sesuai dengan perintah presiden bahwa kita harus mandiri dalam industri pertahanan. Kita harus maju terus, hari ini ada 7 industri pertahanan dari BUMN dan 28 dari BUMS mensuport TNI selama ini untuk membuat Alutsista sesuai kompetensi dengan perusahaan itu. Dari pesawat, kapal, maupun tank, termasuk perlengkapan tempur di dalamnya, senjatanya, amunisinya, kita juga kembangkan roket yang itu juga program nasional," imbuhnya. (nvl/tor)

  detik  

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More